h1

Lan MUH ulangulang nyanyi~ milk in a bottle!

Maret 31, 2009

Pada hari ini Tuhan berjenaka dengan aku. Ataupun marah. Aku kurang pasti dan simpan kontradiksi dalam hati. Sebab aku sudah mabuk dengan asap yang penuh dalam kepala. Berkepul. Dan kafein yang melimpah dalam esofagus.

Kata Rumi, wajah rona merah mampu jadi pucat dengan hanya torehan satu duri.

Dan pada ketika ini, ada lelaki yang ukir epitaf suami curang pada batu, ada isteri yang ingin berkata pada dunia bahawa: cukuplah, cukuplah diammu! Dan ada anak pada setiap langkahnya malaikat turut menyumpah. Ada jiwa yang terseksa. Dan revolusionis yang berulangulang kali pendam cinta dalam hati.

Ada si pengasihani rambut afro yang selesema, ada si manis yang menangis sambil dengar Estrella berulang kali pada jaring speaker warna hitam. Juga gadis-gadis hip bermain buih dan sabun sambil mengira untung nasib dunia.

Dan seorang konsepsualis menunggu gadis yang tidak muncul, sambil memandang alun air pada kolam dan tunggu tumbuh pohon. Dan warna pada kanvas itu perlahan-lahan mengeras.

Oh wth.

Ya. Aku hampir pasti. Tuhan berjenaka dengan aku. Dan beri aku 0.00001 rasa itu yang sedikit tapi beri kesan. Dan katakata kamu itu perlahan-lahan bertukar menjadi duri.

7 komentar

  1. ‘Gadis-gadis hip bermain-main buih dan sabun…’

    oTak gatal aku sangkeng bercakaran, mahu dilepasen dari gobok kepala… waduh! Banyaknya buih menari-nari… dan disebalik buih itu, ada gadis-gadis sedang memegang sabun… untukku… Hahahahaah…oTak gatalku dah meraban.


  2. Si konsepsualis mengapa ditunggu gadis yang tidak muncul. Ya! nantikan aku si wanita empat puluhan berrambut separa curly yang jiwanya sentiasa dalam perasaan sangat yang remaja ahaks!


  3. gadis-gadis hip yang bermain buih dan sabun.
    saya selalu bayangkan yang indah-indah. dan ini mungkin salah satu keindahan yang ada di depan mata. kalaupun cuma di depan mata hati.


  4. atchoooooOOOOOOOOooooo!


  5. Maka sambutlah jenaka itu dengan tawa seorang hamba. Atau, mahu ditukarkan jenaka itu kepada genre lain?


  6. ……lalu aku mensyukuri apa yang ada. yang keras mula mencair…


  7. jenaka takpa..kalau murka..



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: