Archive for the ‘jurnal’ Category

h1

Tujuh paun.

Mei 3, 2010


The pound of flesh adalah daripada petikan layar Shakespeare, The Merchant of Venice.

Yang bermaksud, secara kasar, hutang darah dibayar darah.

Dan berapa berat roh kita? 7 paun atau 21 gram?

h1

…dan apabila Van Gogh mula berkata, para nelayan tentunya tahu bahawa laut dan badai itu bahaya, tetapi konsekuensi ini tidak pernah cukup untuk mereka tetap di pantai.

Desember 18, 2009

D U A.

h1

(5000) days of summer dan kisah seribu satu malam.

November 24, 2009

Ceritalah.

Ceritalah lagi tentang pujangga dan pemikir yang mati kedinginan. Tentang Popper yang tidak pernah kukenal. Tentang eksistensialis yang meracau marjinal.

Ceritalah lagi tentang daerah yang amat dingin pada petangnya. Dan tentang kota penuh binaan lama.

Ceritalah lagi tentang suami yang curang. Tentang kasih yang tiba-tiba muncul daripada seorang anak yang ditinggalkan. Tentang anak kecil penjaja yang kebasahan di daerah kota yang penuh manusia palsu. Tentang Tuhan dan dunia yang kejam.

Ceritalah lagi tentang pemimpin yang terpaksa bersuara, dan pengikut yang memilih untuk tidak setia. Tentang politik dunia siswa yang dangkal. Tentang korupsi dan konspirasi pemimpin peringkat tinggi.

Teruskan bercerita tentang ideologi muzik Bethoven. Tentang Bocelli yang menjeritjerit sayu.

Ceritalah. Kisahmu jadi makanan akal dan jiwa.

h1

Misi mencari Sukab.

November 18, 2009

Selepas sedikit kacau dengan banyak acara, ke sana kemari, aku ambil 4 hari untuk menghilang. Aku berkontemplasi dan mencari akal. Tempat isolasi ini tiada akses web. Cuma sesekali ke restoran mamak berdekatan untuk hantar emel.

Cuaca pula memahami dan matahari hanya mucul sekalisekala.

Namun akal dan minda aku begitu lambat untuk mula berfikir. Tempoh 4 hari ini nyata tidak cukup untuk habiskan tulisan. Pernyataan masalahnya sudah ada, cuma mahu susun perenggan dan cantum puzzle pada tulisan-tulisan yang aku conteng di sana sini. Aku pun sudah sesat jauh daripada tajuk asal.

Ditambahnya dengan manusia gila di seberang bilik yang bila-bila masa saja tampak seperti mahu menyerbu dan menikam aku.

Dan aku hanya mampu memandang kertas berteks yang semakin lama semakin bertukar menjadi lukisan dan contengan psikedelik. Dan skrin komputer yang semakin lama bergerak seperti ril filem.

Ya. Aku fikir aku sudah menjadi orang bodoh yang merindu.

h1

Tentang Inglourious Basterds dan aku yang semakin bodoh.

November 4, 2009

Dalam parti privat Mocca minggu lepas, aku rasa Yuna sudah tidak punya ‘mojo’ lagi untuk beraksi di pentas. Nyata Tonawarna lebih buat aku teruja.

Dan aku rasa, Inglourious Basterds ini cerita terbaik Quentin buat setakat ini. Lebih-lebih lagi jika kamu menontonnya pada jam 12 tengah malam.

Dan setakat ini aku masih belum puas dalam menghasilkan karya.

Kerana terlalu banyak paksaan untuk membaca buku-buku akademik dan filsafat, aku fikir aku sudah jadi semakin bodoh pula. Hence, the phrase by Socrates,”I know that I know nothing..”

Sudah tumpul nous kreativiti dan masa pula dicuri daripada aku sedikit demi sedikit, yang buat aku gagal untuk lapangkan diri sendiri.

Dan aku tidak mahu membenarkan kata-kata mereka yang ragu kemampuan aku melukis.

Filem kedua Vovin yang ditayangkan malam Maskara Shorties pula aku rasa lebih baik daripada yang pertama.

Aku pasti, dengan praktis, suatu hari aku dapat juga hasilkan Monalisa-ku, Guernica-ku, atau mungkin juga punya To Kill a Mockingbird-ku sendiri. Seperti tindakan Lt Aldo Raine (Brad Pitt) dalam Ing.Bast. ini yang mengukir swastika pada setiap dahi mangsanya. Dan semakin sempurna pada setiap kali. Rasionalnya supaya ‘title nazi’ itu melekat sehingga mati.

Basterds!

h1

Perempuan dalam kaca dan Tuhan manusia di tebing-tebing.

Oktober 29, 2009

tebing

Kata pujangga, jika mahu lihat tamadun sesuatu bangsa, lihatlah binaan-binaan mereka.

Dan ya, itu yang aku perhati semasa di Bali. Pada setiap tugu, pada setiap kubu, dan pada setiap pura di tebing dan puncak.

Ramai yang bertanyakan tentang apa yang menariknya di sana.

Jadi aku mahu jawab.

Tentang khabar yang dibawa angin cerita perempuan dalam kaca.

Tentang Tuhan-tuhan manusia yang mendiami tebing-tebing tinggi pinggir laut.
Dan patungan yang memacak di setiap penjuru daerah.

Tentang matahari yang garang pada waktu tengah hari dan memohon keampunan penuh jingga pada sebelah senjanya.

Tentang makhluk-makhluknya yang separa sinis dan separa tidak mahu peduli.

Tentang penganutnya yang seakan memaksa untuk religus dan memohon oblivion setiap penggal hari.

Tentang makanan yang memaksa aku untuk berpuasa seketika setiap kali.

Tentang udara yang sifar kari dan berbau masam pada malamnya.

Tentang bunyi-bunyian yang mengisi vakum deria setiap jeda, setiap ruang.

Tentang para teroris yang ghaib dan bersembunyi, dan jiwa-jiwa yang mahu membunuh mereka.

Tentang mitos dan lagenda yang terpalit pada setiap wajah, setiap dinding, setiap tembok, dan setiap yang berlari.

Tentang jalan-jalan yang sempit dan intim membina tembok di kiri kanan.

Tentang gunung yang masih kukuh menunjang, tentang danau yang selaut birunya biru, dan pepohon. Dari setingginya daratan sehingga sedasarnya lautan.

Tentang ironi.

dan tentang jiwa yang mahu bebas dan bersalut dosa.

Nah, masakan mahu ketinggalan selami semua ini?

bakarjagung

h1

Melancong.lencong.

Oktober 27, 2009

papantandabali

Melancong atau kembara bersama kumpulan atau teman-teman boleh jadi sesuatu yang menyeronokkan.

Atau membosankan.

Dan kesempatan ke Bali beberapa minggu yang lalu, aku alami sesi melancong dan juga kembara.

Sesi melancong selama empat hari bersama kumpulan seramai 2o orang yang aku kenal hanya sebahagian (itupun atas dasar kerja), adalah suatu sesi melancong-naik bas-melawat tempat tipikal touris-shopping-shopping-dan-shopping yang akhirnya aku ambil keputusan tinggal di bilik hotel sambil siapkan buku Meor.

Sesi kedua lima hari selepas itu aku andaikan sesi kembara dimana pengembaraan menjelajah sosial, budaya, seni, politik dan hidup masyarakat bersama Zul, Pipi, Jue dan Vovin, serta teman asalnya Bali, Termana dan Ika. Itu sesi yang sebenarnya suatu ilmu eksplorasi dan eksploitasi minda-jiwa.

Sebahagian masanya kami bermotor. Sambil menghirup udara sifar kari. Dan matahari yang sangat garang.

Itu alternatifnya tourism.

Tapi diorang ni, bab bangun pagi tu.. erm.