Archive for the ‘puisi prosa’ Category

h1

…dan apabila dunia sibuk dengan bunyian marching bands, percikan konfeti, dan kelipan bentukan bunga api di langit,

Desember 28, 2009

…aku hanya diam. Statik.

Iklan
h1

Jika Tuhan berjenaka ketika monsun tiba, ambil warna dan palitkan alam yang membiru.

Desember 10, 2009

S A T U.

h1

Ada. cinta. Pada setiap kali kauterbang ke arah matahari.

November 10, 2009

Ada cinta yang terang, ada cinta yang samar, ada cinta yang langsung tak nampak – Jo, Anak Halal.

Mari kita tambah:

Ada cinta yang hanya berkata-kata tetapi tidak bercakap.
Ada cinta yang hanya melihat tapi tidak nampak.
Ada cinta camouflage, bagai moth cokelat di atas daun kering.
Ada cinta yang mereput setiap hari.
Ada cinta yang semakin jauh.
Ada cinta yang nikmati sunyi, nikmati sepi.

Ada cinta yang durhaka murka
Ada cinta sadis penuh tragedi, agresi.
Ada cinta candu, dipandu melulu.
Ada cinta sempurna. Hampir. Hampir sempurna.
Ada cinta Ikarus bersayap, dimakan api.

Ada cinta obsesif kompulsif.
Ada cinta repulsif.
Ada cinta depresif.
Ada cinta dalam penafian.
Ada cinta lima tingkat pangsapuri.
Ada cinta popular, petik jari sepuluh kemari.
Ada cinta boomerang, berputar kembali setiap kali.

Ada cinta kanvas, impasto pada palitan sfumato.
Ada cinta konseptual.
Ada cinta kant,
Ada cinta kierkegard, tanpa soalnya mati, tetap tidak mahu hidup.
Ada cinta rakaman wayang. Penuh obskura.
Ada cinta yang mencari Tuhan. Dalam diri.
Ada cinta mengejar pelangi palsu, terlupa bunga-bunga di bumi.

Ada cinta yang bernafas inhale-exhale.
Ada cinta jiwanya zombie, memaksa diri untuk bangun setiap pagi.
Ada cinta yang hanya kasih, tanpa merah, tanpa darah.
Ada cinta yang digantung. Tanpa tali.
Ada cinta yang memandang sayu, pada cinta lain yang bisu.

Ada cinta yang materi, pateri pada keluli.
Ada cinta yang memuja pada bidadari plastik, narsistik.
Ada cinta yang tidak punya cinta, tidak punya rasa. Tawar.
Ada cinta hedon yang penuh gembira dan pesta ria.
Ada cinta talian, teknologi, teks mesej, dan tanpa haluan.

Ada cinta pada setiap sepakan penalti.
Ada cinta fantasi, terawang dan bersawang.
Ada cinta pada petikan celo, gitar, dan tiupan panflute.
Ada cinta dalam c minor, sumbang.
Ada cinta yang penuh sekarung dosa.
Ada cinta seguni penipuan.
Ada cinta yang penuh curang sedalam jurang.
Ada cinta yang berbagi.
Ada cinta terbahagi.
Ada cinta mati.

Dan ada cinta. Untuk kamu. Nikmati.

KEMASKINI dari temanteman dan pembaca. (Wah kita boleh bagi sama Sang Freud Press untuk buat buku frasa poket ni.)

1. ada cinta semanis masam air ribena! – aishah

2. Ada cinta yang sengaja diada-adakan… Pelesu tu…– Nizam.ariff

3. yang pasti, semua cinta pasti ada derita, kecuali cinta pada-Nya. – ilisyazwani

4. Untuk cinta, aku hilang dalam realiti. Terbang dalam fana. Dan kosmos pun bergegar! Goncang! Ya. Seluruhnya! – Terompahkayu

5. cinta pelangi.
bila ada hidup warna warni

bila tak ada jadi rindu dan sunyi – pisey

6. ada ‘cinta sabun mandi’. hari2 boleh nyanyi. ha ha – rahimin idris

7. ada cinta macam fake plastic tree. – rembo

8. cinta mongolia kena bom. – bainun

9. Ada cinta secawan caffien, tak dapat minum hidu aroma pun sudah menggegar jiwa. – Water Lily

10. ada cinta macam orang main polis-sentri. kena kejar, tunduk duduk. selamat. err…ada ke? aku pun tak pernah faham cinta.ImranAbdulJabar

11. Ada Alina di baris ketiga. – MARSLI N.O

12. ada cinta tanpa suara tapi penuh sandiwara.PAP

13. ada cinta macam haram tapi halal.junA

h1

Teaser.

Juli 15, 2009

Pujangga tua berbisik
tragedi menyatukan cinta.

Dan kini aku berdiri
di tengahtengah rel tren.

Menanti tragedi.

h1

Jika Saharil sudah kata kau genit, maka kau patut sudah mula kuruskan badan. :P

April 30, 2009

Eeek! Boom! Bunyi apa tu? Ada kemalangan jalan raya lah! Langgar lari. Siapa mangsa? Bahasa. Bahasa Malaysia.

Lebuhraya Persekutuan.
26 April 2009.

.

One plus one equals zero. Ok. Anak kecil itu ulangulang sama aku. One plus one equals zero. katanya lagi. Bukan. salah! Kemudian dia sambung. One politician plus one politician equals zero brain.

Oh, pandai rupanya anak generasi PPSMI ini! Jadi siapa kata PPSMI tidak berjaya?

Subang Jaya.
25 April 2009.

(Dibacakan pertama kali di Pentas 152, 26 April ~ juga sambutan lahir. Takut juga aku jika Saudara Shamsul, Ketua AMK baling kasut pada aku bila aku baca One plus one itu!)

.

.

Dan oh tidak pasti sebenarnya stand aku dalam PPSMI.

Tidak lah menyokong. Dan tidak pula menentang. Dan tidak lah pula berada di tengah tengah. Aku tidak punya anak yang terseksa memahami. Aku pun bukannya dalam bidang yang menjadikan subjek Sains dan Matematik sebagai rumus utama.

Golput kata, tidak memilih itu juga satu pilihan. Tapi bagaimana jika memilih untuk memilih dan untuk tidak memilih. Ok. Ekuasi potong-potong. Ya aku tahu.

Dan sedikit keliru sebenarnya apabila ramai yang berbahasa Inggeris dengan aku dan aku syak mungkin mereka menyangka aku ini perempuan Inggeris atau setidaknya perempuan beraliran Inggeris walaupun berkalikali aku menjawab dalam bahasa Malaysia penuh. Dan itupun tidak apa. Tidak apaapa pun pada aku.

Tetapi ini sesuatu yang merungsingkan kerana aku pendidik. Mungkin bukan guru bahasa seperti Teacher Wani, tapi aku ada anak anak seni terpilih yang perlu dihalakan kompas mereka untuk mebangunkan kreativiti dan jati diri dalam menghadapi arus globalisasi negara.

Ok. Sebenarnya tak perlu pun. Itu cakap-cakap orang akademik. Cakap-cakap politik. Anakanak seni ini sebenarnya ada akal. Ada doktrin mereka sendiri. Tapi terhad atau terhalang kerana ada akta yang entah apa apa tu. Buat mereka jumud. Buat mereka bisu.

Ok. Sudah. Itu bukan poin utama.

Kalau ditanyakan, aku akan jawab, ajar Matematik dalam bahasa Mandarin. Sains dalam bahasa Rusia (Atau Arab. Atau Yunani. Kata Saharil dalam Teroris Bahasa, perkataan Algebra itu pun asalnya dalam bahasa Arab. Itu aku rasa semua tahu). Sejarah dalam bahasa Tamil. Seni Lukis dalam bahasa Seni. Bahasa Seni, ok. Bukannya jargon yang pelikpelik.

Dan lihatlah kebanyakannya rujukan bukubuku anakanak seni terpilih di sini dalam bahasa Inggeris. Itu boleh dimaafkan jika penerbitnya berpangkalan di negara yang bertutur dalam bahasa inggeris.

Tapi, jika hatta katalog pameran lukisan di Malaysia sekali pun dalam bahasa Inggeris, macamana nih babe? Bak kata Sinaganaga, lu ada lighter?

Dan sebenarnya kebanyakan tulisantulisan di sini pun penuh kesalahan tatabahasa.

Ok. Diam sudah.

h1

Pada hari aku bertemu Yusuf, makhluk Tuhan paling kacak.

April 17, 2009

pascablake

h1

Yang hampir ada dalam perempuan simpanan. Dan yang sudah jadi c(p)rime s(m)inister of golden land. Dan yang akan jadi kuda tunggangan kepang esok hari.

April 6, 2009

alina0

Kredit foto: Yanniz
Teks dan lakaran: Alina